sekadar sebuah catatan

Mencari keuntungan…

leave a comment »

Kita diajar oleh Rasulullah s.a.w. bahawa sembilan daripada sepuluh rezeki itu adalah bersumberkan perniagaan. Oleh itu apa juga usaha yang menjurus kepada mendapatkan keuntungan dan dilakukan secara bertanggungjawab adalah mulia.

Peniaga dan usahawan yang jujur dalam erti kata sebenarnya seharusnya mendapat ganjaran setimpal ke atas sumbangan mereka.

Namun apabila usaha memperolehi keuntungan tidak berlaku secara jujur, mengabaikan segala peraturan dan tidak lagi menghiraukan kepentingan orang lain termasuk membelakangkan alam sekitar, maka di sinilah manusia dan segala-galanya teraniaya dan merana.

Pada titik inilah kita sebenarnya tidak lagi maju ke depan tetapi sebaliknya mundur ke belakang. Dalam sebutan mutlak, kita sebenarnya tidak mencatatkan evolusi ekonomi tetapi sebaliknya devolusi.

Mereka yang berkuasa dan membiarkan jurang yang kaya dengan yang miskin kian melebar terus mempromosikan ketidak-adilan, ketidak-seimbangan, suasana terdesak di kalangan masyarakat, pelbagai konflik keyakinan, kemusnahan alam sekitar dan keresahan yang pelbagai.

Justeru, apalah ertinya nilai keuntungan, kuasa dan kemajuan sekiranya ia hanya berlaku dengan segala macam percanggahan, perlanggaran undang-undang, merosakkan kemanusiaan serta juga memusnahkan mahkluk lain menerusi pencemaran alam atas nama kemajuan.

Kita kian menjadi umat yang mendewa-dewakan kekayaan dan status. Kita mementing imej dari substance. Kita menggunakan sumber dengan sewenang-wenangnya. Kita tidak menghiraukan alam sekitar dan juga makluk Allah yang lainnya dan terus menerus mencemarkan minda kita sendiri. Sampai bilakah kita harus membiarkan semua ini berlaku?

Mereka yang mencari untung biasanya akan terus melonggokkan harta. Mereka biasanya mencapai kekayaan yang tidak dapat dibayangkan oleh rakyat marhaen. Bagi setiap orang yang memiliki kekayaan seperti ini, ramai yang hidup dalam kemiskinan.

Keresahan, kebimbangan malah ketakutan dialami oleh mereka tergolong dari bukan pencari untung dan lebih-lebih lagi kepada golongan yang tidak berada.

Mencari keuntungan tanpa memikirkan orang lain dan dengan cara yang tidak adil sebagaimana yang kerap berlaku di negara kita adalah satu pelanggaran hukum dan dan sistem perniagaan yang telah ditetapkan oleh Islam.

Islam menuntut keadilan dalam soal mencari untung sebagaimana yang disabdakan oleh Rasulullah s.a.w.: Emas dengan Emas ( ditukar atau diniagakan), perak dengan perak, gandum dengan gandum, tamar dengan tamar, garam dengan garam mestilah sama timbangan dan sukatannya, dan ditukar secara terus (pada satu masa) dan sekiranya berlainan jenis, maka berjual-belilah kamu sebagaimana yang disukai”

Namun apabila konsep keadilan yang begitu mudah ini diabaikan maka berlakukah kemiskinan dan kesempitan ekonomi dalam sebuah negara yang mempunyai sumber yang mewah seperti Malaysia ini. Ia mungkin tidak lagi mencapai tahap di mana akan berlakunya keruntuhan ekonomi tetapi ia sudah sampai ke peringkat mencetuskan revolusi minda politik di mana mereka yang dulunya begitu yakin dengan parti yang memerintah kini tidak lagi menaruh keyakinan yang sama.

Tidak ada siapa yang tidak mahukan kepada kemajuan. Islam melihat kemajuan sebagai sesuatu usaha murni menuju ke arah satu matlamat yang diredai oleh Allah SWT. Sebagai umat Islam, jalan yang kita perlu lalui untuk mencapai kemajuan adalah jalan orang yang diredhai dan bukannya jalan orang dilaknati.

Written by irwanmuhammadzain

October 4, 2007 at 3:48 am

Posted in Uncategorized

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: